Shalawat disertai Riya’ tetap Berpahala

ditulis oleh : Abdul Adzim

Shalawat sebagai salah satu amalan yang paling mudah dan ringan serta sangat besar keutamaan dan pahalanya tidak terbantahkan. Sebagaimana yang disampaikan Syaikh Yusuf bin Ismail an-Nabahaniy radhiyallahu ‘anhu dalam kitab Sa’adu ad-Daraini fi as-Sholati ala Sayyidi al-Kaunaini mengutip perkataan Syekh Syihabuddin al-Qulyubi asy-Syafii dalam pengantar kitab shalawatnya setelah mengupaskan beberapa hadits terkait shalawat beserta keutamaanya:

ﻭﺑﺎﻟﺠﻤﻠﺔ ﻭﺍﻟﺘﻔﺼﻴﻞ ﻓﻬﻲ ﺃﺳﻬﻞ ﺍﻟﻄﺎﻋﺎﺕ ﻭﺃﻗﺮﺑﻬﺎ ﺇﻟﻰ ﺍﻟﻤﻠﻚ ﺍﻟﺠﻠﻴﻞ ﻭﻫﻲ ﻣﻘﺒﻮﻟﺔ ﻣﻦ ﻛﻞ ﺃﺣﺪ ﻓﻲ ﻛﻞ ﺣﺎﻟﺔ ﻭﻣﻦ ﺍﻟﻤﺨﻠﺺ ﻓﻴﻬﺎ ﻭﻛﺬﺍ ﺍﻟﻤﺮﺍﺋﻲ ﺑﻬﺎ ﻋﻠﻰ ﺃﺻﺢ ﺍﻷﻗﻮﺍﻝ . ﺃ . ﻫـ

“Secara global dan terperinci bahwa bersolawat adalah amalan ketaatan yang paling mudah dan bisa mendekatkan kita kepada al-Malikul Jalil (Allah ﷻ). Amalan ini diterima (maqbulah) dari siapapun, dalam keadaan apapun baik dia ikhlas dalam membacanya atau dia riya’ (pamer) sekalipun amalan ini tetap maqbulah diterima menurut paling ashahnya beberapa qoul (ulama)”.

Dalam kitab Kifayatul Atqiya’ juga disebutkan:

وأن جميع الأعمال منها المقبول و منها المردود الا الصلاة على النبي صلى الله عليه و سلم فإنها مقطوع بقبولها إكراما له صلى الله عليه و سلم و حكى اتفاق العلماء على ذلك

“Bahwa semua amalan itu ada diterima dan ada yang ditolak kecuali shalawat pada Nabi Muhammad ﷺ yang bisa dipastikan karena memuliakan Beliau Nabi Muhammad ﷺ sebagaimana kesepakatan ulama tentang hal tersebut”.

Syaikh Ahmad Farid al-Mazidiy dalam kitabnya asy-Syarafu al-Amjadu fi Wujubi Mahabbati Sayyidana Muhammad ﷺ menambahkan:

ﻭﻗﻄﻊ ﺍﻹﻣﺎﻡ ﺍﻟﺸﺎﻃﺒﻲ ﻭﺍﻟﺴﻨﻮﺳﻲ ﺑﺤﺼﻮﻝ ﺍﻟﺜﻮﺍﺏ ﻟﻠﻤﺼﻠﻲ ﻭﻟﻮ ﻗﺼﺪ ﺍﻟﺮﻳﺎﺀ قالا: فهي كالصوم لايدخله الرياء استثناء لهما من سائر الأعمال لقوله ﷺ عن ربه ﷻ “كل عمل ابن أدم له إلا الصيام فإنه لي وأنا أجزي به ﻭﻟﻜﻦ حقق ﺍﻟﻌﻼﻣﺔ ﺍﻻﻣﻴﺮ في حاشيته على عبد السلام نقلا عن بعض المحققين ﺃﻥ ﻟﻬﺎ ﺟﻬﺘﻴﻦ أما من ﺟﻬﺔ ﺍﻟﻘﺪﺭ ﺍﻟﻮﺍﺻﻞ ﻟﻪ ﷺ ﻓﻬﺬﺍ ﻻﺷﻚ ﻓﻲ ﺣﺼﻮﻟﻪ وأما من ﺟﻬﺔ ﺍﻟﻘﺪﺭ ﺍﻟﻮﺍﺻﻞ ﻟﻠﻤﺼﻠﻲ ﻓﻜﻴﻔﻴﺔ ﺍﻷﻋﻤﺎﻝ ﻻﺛﻮﺍﺏ ﺇﻻ باﻻﺧﻼﺹ وهذا هو الحق ﻟﻌﻤﻮﻡ ﻃﻠﺐ ﺍﻹﺧﻼﺹ ﻓﻲ ﻛﻞ ﻋﺒﺎﺩﺓ ﻭﺫﻡ ضده ﻓﻲ ﺍﻟﻜﻞ ﺃﻳﻀﺎ انهى بحروفه

“Imam as-Syathibi dan as-Sanusi memastikan hasilnya pahala bagi orang membaca shalawat walaupun bertujuan riya’ (pamer). Beliau berdua berkata: Hal itu seperti puasa sebagai pengecualian dari semua amalan-amalan lainnya berdasar sabda Nabi ﷺ yang diperoleh dari Tuhannya: كُلُّ عَمَلِ ابْنِ آدَمَ لَهُ إِلاَّ الصِّيَامَ ، فَإِنَّهُ لِى وَأَنَا أَجْزِى بِهِ

“Setiap amalan ibnu Adam (manusia) adalah untuknya kecuali puasa, sesungguhnya amalan puasa tersebut adalah untuk-Ku dan Aku sendiri yang akan membalasnya”.

Akan tetapi menurut al-Allamah al-Amir bahwa hal itu memiliki dua sia yang berbeda. Bila dilihat dari sisi kadar suatu yang sampai Rusulullah ﷺ tentu tidak diragukan lagi hasilnya pahala sedangkan bila dilihat sisi kadar suatu yang pada si pembaca sholawat maka cara mengamalkannya (dengan pamer alias riya’) dia tidak mendapatkan pahala kecuali dia ikhlas. Dan pendapat Inilah yang benar karena umumnya tuntutan perintah lkhlas dalam semua ibadah dan dibenci melakilukan ibadah dengan cara sebaliknya (tidak ikhlas).  Waallaahu A’lamu..

wallaahu a’lam..

Referensi:

a) Syaikh Yusuf bin Ismail an-Nabahaniy, Sa’adu ad-Daraini fi as-Sholati ala Sayyidi al-Kaunaini (Daru al-Kutub al-Ilmiyah), hal 146; b) Syaikn Abi Bakrin Ibni as-Sayyid Muhammad Syatha ad-Dimyati al-Bakrit, Kifayatul Atqiya’ wa Minhaju al-Ashfiya’ Syarhu Hidayatu al-Adzkiya’ ila Thariqil al-Awliya’ (Daru al-Kutub al-Ilmiyah), hal 103; c) Syaikh Ahmad Farid al-Mazidiy, Asy-Syarafu al-Amjadu fi Wujubi Mahabbati Sayyidana Muhammad ﷺ (Daru al-Kutub al-Ilmiyah), hal 212

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *